Telemovie Kelantan : Jogho (1997) HD

‘Jogho’ (1997) ~ Diadaptasikan dari novel ‘Juara’ karya S Othman Kelantan. Menampilkan Khalid Salleh, Normah Damanhuri, Sabri Yunus, Baharudin Omar, Normala Omar, Wan Hanafi Su, Adlin Aman Ramli, Ijoy Azahari, Liza Raffar, Norseha Shahrul Hameed, Juhara Ayub, Mohd Farid Azlan, Samoza, Zamzuri Mohd Nor, Adeena Shamsuddin, Dewa Sapri Ibrahim, Mohd Hisham Esman, Arjuna Yunus, Zakaria Musa, Irfan Arjuna, Awang Azmi, Badeli Mohd Nor, Rozi Mahmud, Aznah Hamid dan A Bazli Mohd Manap serta lain lain.

Sinopsis

Mamat adalah penduduk asli Kelantan, Malaysia, tapi ia telah meninggalkan Malaysia bertahun-tahun dahulu untuk bergabung dengan saudaranya Lazim di Thailand Selatan dalam rangka untuk meneruskan membuat hidupnya sebagai pelatih pertempuran lembu jantan (Jogho).

Praktek telah dilarang di Malaysia tapi terus di Thailand. Mamat tinggal bersama isteri dan tiga putri, tiga janda dan satu yang belum berkahwin, tetapi ia telah menghantar satu-satunya anak ke sekolah berasrama di Kelantan. Mamat dan Lazim adalah pemimpin di sebuah desa kecil yang sebahagian besar bergantung pada memenangi wang daripada judi di bullfights bagi rezeki.

Cerita bermula ketika Lazim dibunuh oleh Isa di arena perkelahian manusia melawan banteng. Dengan tradisi, daun ini Mamat dan pemuda tanggung jawab melakukan balas dendam dan dengan demikian menjaga kehormatan desa. Mamat dilihat Kelantan dan menetapkan untuk temannya Jaafar untuk menemukan dan membunuh para pelaku.

Pulang ke rumah, Mamat adalah gored oleh banteng baru dan terbaring di tempat tidur selama beberapa hari. Pada saat yang sama Lazim dua putra dan seorang teman telah pergi ke bandar dan berjaya membunuh Isa Ibni Hamdan dan pembantunya Dollah Munduk.

Setelah pembunuhan, laki-laki muda bersembunyi dan Mamat ditangkap oleh polis Thailand, meninggalkan perempuan sendirian untuk menguruskan tidak hanya urusan desa, tetapi juga untuk merawat lembu jantan. Dari penjara, Mamat memohon dengan isterinya untuk membayar jaminan agar ia akan dapat melawan banteng baru. Dia akhirnya dibebaskan pada pagi hari dari perkelahian manusia melawan banteng.

Perkelahian manusia melawan banteng di arena, Isa datang untuk membalas kematian putranya. Isa tunas rindu Mamat tapi ajaib tembakan pertama dan tembakan kedua hanya menguruskan untuk luka Mamat di bahu. Mamat bergulat pistol daripada Isa dan mengetuk ke tanah. Sekarang Mamat memiliki kesempatan untuk membunuh Isa dan membalas kematian Lazim, namun Mamat menolak ketika ia telah menjadi lelah membunuh Melayu Melayu. Dia menurunkan pistol. Tapi Ibni Lazim Sani meraih pistol dan tunas Isa sebagai gantinya.

Polis datang dan Mamat menyerah diri kepada mereka, mengambil tanggung jawab atas pembunuhan. Walaupun Mamat diambil oleh polis Thailand, kitaran kekerasan dalam masyarakat Melayu terus berlaku.

Selamat menonton ↓

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *